Friday, July 13, 2007

5. Komunikasi Bukan Lisan

4. KOMUNIKASI BUKAN LISAN

Anda tahu apa dia robot? Negara Jepun mendapat banyak pesanan robot daripada luar negara. Apakah negara pembeli cukup mengetahui mengenai robot dengan membaca buku-buku tentang penggunaan robot tersebut? Jawapannya tentulah 'Tidak'. Beberapa orang pengkaji harus dibawa ke negara Jepun bagi mempelajarinya. Mereka terpaksa melibatkan diri secara langsung dengan teknologi robot dan orang-orang Jepun di sana dengan melakukan komunikasi bukan lisan. Contoh ini patut kita tafsirkan bahawa teknologi dan peradaban manusia pada umumnya berkembang bukan hanya melalui komunikasi lisan (verbal), tetapi juga komunikasi bukan lisan (nonverbal).

Ada berapa jenis kebudayaan di dunia ini? Jawapannya 'Sungguh banyak'. Dalam setiap kebudayaan ini, kanak-kanak mesti belajar banyak hal supaya mereka dapat bersosialisasi dalam budayanya.

Bagi anggota masyarakat budaya ini, hal ini adalah perkara biasa saja. Maksudnya, bahawa aspek-aspek ini tidak perlu dibukukan atau diajarkan secara formal kepada mereka dan generasi penerus mereka. Bukan­kah mereka mempelajarinya sebelum kemampuan berbahasanya lengkap bagi memahami pemerian lisan tentang budaya itu? Dengan meniru daripada orang sekitarnya, maka budaya yang sangat kompleks ini menjadi mudah saja dipelajari. Malah kebanyakan daripada norma-­norma itu dikomunikasikan kepada kanak-kanak generasi penerusnya secara bukan lisan, kemudian norma-norma ini mem­batin pada mereka seperti tidak mungkin menjadi sebaliknya. Sudah pasti bahawa norma-norma ini dapat dibukukan oleh para ahli antropologi sedemikian. Tetapi apbila kanak-kanak tadi harus membacanya dan mempelajarinya secara formal sebelum bersosialisasi dalam budayanya itu, maka tentulah mereka tidak akan pernah berhasil. Mereka akan gagal dalam sosialisasi dalam budayanya sendiri.

Apakah contoh yang mereka pelajari itu? Memang ada terlalu banyak! Yang mudah kita perhatikan secara langsung adalah cara ber­pakaian. Setiap kebudayaan mempunyai cara ber­pakaian yang khusus. Dengan mengikuti kebiasaan berpakaian ini, seseorang mengkomunikasikan kepada dunia persekitarannya bahawa dia ingin diperlaku­kan sesuai dengan standard budayanya. Demikian pula cara makan, memakai perhiasan, memberi tabik, tata cara berbicara dan sebagainya. Cara-cara ini pertama kali dipelajari oleh kanak-kanak secara bukan lisan. Setelah mereka mampu berbahasa, semuanya dikomuni­kasikan atau dipelajari secara bukan lisan dan lisan sampai ke akhir hayatnya.

Pada saat menjelang akhir hayat, apabila kita sudah tidak lagi mempunyai kemam­puan berbahasa, maka komunikasi bukan lisan ini kembali digunakan bagi berkomunikasi dengan orang-orang di sekeliling kita. Mungkin lambaian tangan bagi memanggil, kedipan mata, gerakan kepala, senyum, atau bahkan cucuran air mata. Ini semuanya adalah komunikasi. Dalam kehidupan harian, kita juga berkomunikasi melalui bunyi selain daripada berkomunikasi melalui gerakan. Harus diingat bahawa bukan semua bunyi yang digunakan bagi berkomunikasi itu adalah bahasa.

Kita semua juga pernah mendengar orang berkata, "Bukan apa yang dia katakan itu yang menyakitkan, tetapi cara dia mengatakannya." Perkataan cara dalam ayat ini merujuk kepada kualiti suara, gerakan-gerakan bahu, tangan dan anggota badan lainnya dan gerakan dan tegangnya otot-otot. Sebuah mesej yang dibawa dalam pernyataan 'Saya siap', 'Engkau mempesona', dan 'Aku tidak tahu dia' boleh ditafsirkan sebaliknya apabila diujarkan dengan intonasi meninggi.

Pada kenyataannya bahasa adalah sangat berkesan dalam berkomunikasi apabila perkataan-perkataan, isyarat, dan tingkah laku adalah saling men­dukung dalam proses komunikasi, iaitu cocok bagi penutur, penanggap tutur, isi ujaran serta konteks suasana penyampaian.

Alat komunikasi bukan bahasa itu berbeza-beza dari budaya ke budaya, satu di antaranya adalah sistem isyarat yang dipelajari dalam kinesiks (kinesics). Yang dipelajari oleh kinesiks ini adalah tembung mata, perubahan ekspresi roman, perubahan posisi kaki, atau isyarat-isyarat besar seperti yang melibatkan tangan dan bahu. Penggunaan isyarat yang betul hendaklah dipelajari seperti halnya berbicara dengan betul dan teratur. Isyarat tidak mempu­nyai hubungan dengan bahasa kecuali dalam hal-hal tertentu, walaupun beberapa isyarat seperti yang digunakan semasa bermain bola, sepak takraw dan tinju dll. itu memang asalnya berdasarkan makna bahasa. Bahasa isyarat memang mendahului ujaran. Contohnya, ada tujuh ratus ribu isyarat yang dapat dibuat dengan ekspresi roman muka, tegak tubuh, gerakan-gerakan lengan, pergelangan tangan, jari dan kombinasi semuanya ini (Pei 1949:17).

Tembung mata adalah kaedah yang penting dan penuh dengan makna dalam komunikasi bukan lisan. Umumnya, dalam keadaan biasa, interaksi antara manusia diawali dengan saling berpandangan. Tetapi ingatlah, pandangan dengan mata yang terbeliak kepada seorang anak nakal semasa menziarahi rumah jiran, lazimnya pandangan demikian akan membuatkan anak nakal itu diam. Dalam kebudayaan barat pula pan­dangan tepat pada mata seseorang itu adalah sama maknanya dengan berkata "Saya bersedia berbincang secara terbuka, silalah kita mula berbincang". Tembung mata sepasang manusia yang bercinta banyak pula maknanya. Di bandar-bandar besar, di mana terdapat ramai orang tetapi tidak saling peduli antara satu dengan yang lain, didapati mereka menghindari tembung mata. Mereka tidak mempunyai cukup masa bagi saling berpandangan. Pendatang baru ke bandar mungkin berkata, "Wah ... orang-orang bandar ini semuanya tidak peduli dan tidak mesra".

Di Amerika dalam interaksi perorangan (interpersonal) adalah biasa bagi si pendengar menunjukkan bahawa dia mengikuti apa yang dikatakan oleh orang yang dilawan bercakap dengan memandang pada mulut atau matanya. Kerana memandang langsung pada mata menunjukkan hubungan yang terlalu mesara, maka pembicara biasanya melihat ke arah lain. Jikalau waktunya tiba bagi pembicara menjadi pendengar pula, dan lawannya bercakap tadi pula mula bercakap, maka peristiwa begini selalunya didahului dengan tembung mata. Pembicara akan melihat pada pendengar, dan pendengar akan memberikan tanda bahawa dia bersedia untuk berbicara.

Tentulah gerakan mata itu berbeza-beza pula bergantung pada topik yang dibicarakan. Ia juga bergantung pada keakraban perhubungan peribadi antara mereka. Namun gerakan apapun yang digunakan, gerakan tersebut dilakukan secara tidak disedari. Jikalau kita mencuba berbicara dan dengan sengaja mencuba melakukan semua dengan menyedari gerakan-­gerakan tadi sewaktu berbicara, maka kita boleh menghadapi kekecewaan. Ini adalah kerana ia sulit dilakukan. Jikalau ingin mempelajari bagaimana gerakan mata itu berfungsi, lihatlah orang lain yang sedang berbicara! Tetapi, ini pun harus hati-hati. Terlalu lama memandang mata seseorang, kita mungkin dimarahinya.

Bukan saja tubuh badan kita berkomunikasi, anak mata kita pun berkomunikasi. Seseorang yang merasa gem­bira atau tertarik pada sesuatu, anak matanya membesar. Ada eksperimen ahli psikologi yang menunjukkan dua foto daripada seorang gadis cantik. Kedua foto itu serupa betul, tetapi dalam satu foto itu anak matanya besar, dan dalam foto yang lagi satu itu anak matanya menguncup. Kemudian, apabila beberapa orang ditanya tentang foto mana yang mereka sukai, kebanyakan orang yang ditanya itu mengatakan mereka lebih suka pada foto yang mempunyai anak mata besar. Ia sedang mengkomunikasikan kegembiraan dan kegi­rangan (Miller, ed. 1974: 265).

Demikianlah fungsi gerakan mata sebagai isyarat. Demikian pula dengan anggota badan lainnya seperti kepala. Kepada orang Yunani kuno, anggukan kepala ke bawah berarti "ya", sedangkan ang­gukan ke atas berarti "tidak." Ini berbeza daripada adat kita di Malaysia. Orang Amerika yang mengucapkan selamat tinggal disertai lambaian tapak tangan ke bawah, pada hal banyak orang Eropah yang melakukan hal peristiwa ini dengan tapak tangannya ke atas dan jari-jari tangannya digerakkan ke muka, ke belakang hingga menyerupai maksud "datanglah ke sini". Orang-orang Amerika yang ada pengalaman bergaul dengan orang Cina, tahu bahawa orang Cina tidak suka ditepuk belakang atau tidak pun suka berjabat tangan. Tetapi sekiranya ini tidak dilakukan oleh orang-­orang yang sudah akrab, ia bermaksud persahabatan mereka sudah renggang.

Ada sebuah contoh lain. Ada beberapa tafsiran dibuat apabila bekas Presiden Rusia, Tuan Kruschev, meletakkan kedua-dua tangannya di atas kepalanya, dan dia menggerak­-gerakkannya tangannya. Banyak orang memikirkan bahawa beliau berperi laku angkuh dan menunjukkan tanda kemenangan, padahal beliau memaksudkannya sebagai sebuah isyarat ingin bersahabat dalam perhubungan antarabangsa. Dalam sebuah peristiwa lain, pada tahun 1960-an, peralatan sidang di PBB adalah jauh ketinggalan apabila dibandingkan dengan peralatan sekarang. Para peserta sidang yang mahu berbicara biasanya mengangkat tangan, dan pegawai sekretariat mencatatnya. Oleh kerana tidak diberi peluang bercakap, Presiden Kruschev, merasa kesal lalu membuka kasutnya, dan kemu­dian meletakkannya di atas meja di depannya, sambil memukul-mukulkannya. Tidak lama kemudian, pengerusi sidang mempersilakan­ beliau untuk berbicara. Peristiwa ini menggemparkan orang ramai, hingga siaran TV dan surat-surat khabar memuatkan gambar Kruschev dengan muka tersenyum sambil kedua tangannya memukul­kan sepatunya di atas meja.

Alat lain untuk berkomunikasi bukan lisan adalah yang dipelajari dalam bidang proksemiks (proxemics), iaitu, satu cabang ilmu yang mengkaji keperluan ruang peribadi dan budaya dalam perhubungannya dengan persekitarannya. Jarak-jarak ini berbeza-beza tergantung pada jenis kegiatanyang dilakukan. Apabila berbicara dengan teman, orang tidak dikenali, orang yang lebih tinggi, semuanya perlu dipelajari supaya proses komunikasi berjalan lancar. Lain budaya lainlah pula adatnya. Da­lam budaya orang Amerika Syarikat, sebagai contoh, jarak ini memainkan fungsi penting. Sentuhan tubuh hendaklah dihindari, kecuali dalam situasi yang betul-betul akrab. Orang-orang Amerika Syarikat bergantung pada jarak dalam berkomunikasi, Pada mereka, mata dan telinga adalah untuk komunikasi yang bersifat pribadi.

Dalam beberapa budaya lain, sentuhan tubuh adalah biasa seperti halnya pertembungan mata. Untuk orang Amerika yang belum saling mengenal biasanya berbicara pada jarak empat kaki. Apabila ada orang yang mahu mendekatinya, maka itu dianggap menceroboh masuk ke ruang peribadi, lalu orang yang dilawan bercakap akan berundur kebelakang. Dalam budaya lain seperti di kalangan orang Arab di Timur Tengah, sentuhan dan ciuman sewaktu berkomunikasi adalah perkara biasa.

Di Amerika Selatan berbicara impersonal lazimnya dilakukan pada jarak dua atau tiga kaki, iaitu jarak yang biasa bagi berbicara secara personal untuk orang-orang Amerika Utara. Apabila orang-orang Amerika Selatan berbicara dengan orang-orang Amerika Utara, mereka sama-sama merasa canggung. Apabila orang Amerika Selatan itu maju ke depan supaya cukup selesa hampir, maka orang Amerika Utara akan merasa terlampau dekat, maka dia akan undur. Oleh sebab itu timbul cerita bahawa bagi menghindari jarak berkomunikasi yang terlalu rapat, orang Amerika Utara itu membuat halangan dengan meletakkan meja atau kerusi di antara mereka. Melihat itu dilakukan, kadang-kadang orang Amerika Selatan itu terus naik ke atas meja atau kerusi itu supaya dapat merapatkan jarak yang terlalu jauh bagi berbicara (Miller, ed. 1974: 266).

Aturan jarak ini memang dimengerti oleh para anggota dalam sesuatu budaya. Apabila dua orang Amerika Utara berbicara dalam jarak satu kaki atau kurang, kita dapat meneka bahawa mereka berbicara tentang perkara rahasia. Apabila jarak itu adalah antara dua hingga tiga kaki, mereka membicarakan persoalan pribadi. Sekiranya jarak itu empat hingga lima kaki, mereka membicarakan persoalan bukan ­peribadi. Sekiranya mereka berbicara dalam kalangan orang ramai, maka jaraknya biasany a adalah sepuluh hingga dua puluh kaki. Dan apabila jaraknya lebih dari itu, maka biasanya hanya ucapan salam saja, tidak mungkin berbicara pada jarak begitu.

Berikut ini adalah gambar rajah yang menunjukkan proses komunikasi dan alat
komunikasi, baik secara bahasa dan para­linguistik.


Diagram 1: Proses Komunikasi

Gambar rajah di atas difahami seperti berikut. Dalam proses komu­nikasi ada dua pihak terlibat, iaitu si pengirim (sender) mesej dan si penerima (receiver) mesej. Perkataan-perkataan yang digunakan bagi mengkomunikasikan idea ini disebut mesej (message). Mesej ini hanya sebagai pembawa idea yang disampaikan oleh si pengirim kepada si penerima. Dalam komunikasi ini ada proses menterjemahkan idea ke dalam perkataan-perkataan oleh pengirim, dan daripada perkataan-perkataan dalam idea oleh si penerima.

Bahasa itu mempengaruhi perilaku orang lain. Jikalau si penutur ingin melihat respons orang lain terhadap tutur katanya, dia dapat melihat maklum balas (feedback). Dengan begitu maklum balas berfungsi sebagai sistem yang menyemak respons dan apabila perlu bagi menyesuaikan penyampaian mesej itu.


Gambar Rajah 2: Alat Komunikasi

Dalam proses komunikasi sering kali tujuan komunikasi tidak tercapai. Perkara yang dikomunikasikan tidak sepenuhnya dapat dikomunikasi­kan. Perkara yang mengganggu dan menurunkan keberkesanan komunikasi ini disebut bising (noise). Bising ini boleh ada dalam tahap pembinaan kod (encoding) atau penghuraian kod (decoding) atau dalam kedua-dua tahap. Sebagai contoh, proses komunikasi terganggu oleh bising sebuah bas lalu. Bising bas yang lalu itu adalah bising yang dimaksudkan.

Selanjutnya proses pembinaan kod dan penghuraian kod ini berlangsung dalam tiga tahap seperti berikut:

Perkara yang ingin diujarkan oleh si pengirim, iaitu penutur, dirumuskan terlebih dulu dalam suatu kerangka idea. Proses ini disebut sebagai pembinaan kod makna.

Idea tersebut disusun dalam bentuk ayat yang gramatik. Proses ini disebut sebagi grammatical encoding. Setelah tersusun secara gramatikal, lalu idea tadi diucap­kan. Proses ini disebut pembinaan kod fonologikal.

Si penerima mesej tadi terus menghuraikan kod (atau menterjemahkan) ujaran si pengrim tadi. Pertama ujaran itu menjadi perangsang supaya diter­jemahkan. Inilah yang disebut sebagai penghuraian kod fonologi. Seterusnya proses ini diikuti oleh proses penghuraian gramatikal, dan akhir sekali dilakukan penghuraian semantik. Dalam kejadian sebenar, rentetan proses ini berlaku dengan sangat cepat. Kecepatan ini dipengaruhi banyak faktor, seperti kemampuan berbahasa dari kedua pihak yang ber­komunikasi.

Diagram di atas dapat difahami seperti huraian berikut. Dalam kajian linguistik sebagai kajian ilmiah terhadap bahasa, mengandungi tahap-tahap berikut; (1) tahap fonologi, (2) tahap morfologi dan (3) tahap sintaksis. Ketiga-tiga tahap ini membantu membentuk mesej yang disampaikan iaitu (4) tahap seman­tik. Dalam aspek paralinguistik pula termasuklah; (1) kualiti ujaran, iaitu pola ujaran seseorang seperti suara tinggi, tergagap-gagap, (2) menjadi sebahagian daripada fonologi yang terdiri daripada tekanan, kelangsingan dan dan intonasi,(3) tegak tubuh dan jarak, iaitu jarak antara dua pihak yang sedang berbicara, dan isyarat atau kinesik iaitu gerakan­-gerakan anggota tubuh seperti gerakan tangan, anggukan kepala dan sebangainya, (4) deria sentuh iaitu apa yang terasa oleh indra sentuh seperti kulit, dan (5) bau-bauan seperti yang terhidu oleh deria hidu.

Linguistik dan paralinguistik ini berfungsi sebagai alat komuni­kasi. Linguistik ini bersama-sama dengan keperihaan konteks situasi ini membina situasi tertentu dalam berbahasa dalam proses komunikasi. Yang dimaksudkan dengan konteks situasi itu adalah; (1) bahagian-bahagian wacana yang menjadi persekitaran perkataan atau petikan yang dapat menjelaskan makna, dan (2) perkara-perkara yang menjadi syarat saling berkaitan menentukan kewujudan sesuatu.

Dengan demikian maka konteks situasi bahasa dapat disimpul­kan sebagai suasana ketika ujaran berlangsung dan mempengaruhi makna ujaran itu. Dengan perkataan lain, lingkungan inilah yang memberi keistimewaan tersendiri pada makna perkataan atau ujaran dalam situasi sebenarnya.


Tugasan:

Apakah yang dikatakan komunikasi bukan lisan?
Jelaskan bagaimana proses komunikasi berlaku.
Alat komunikasi dalam komunikasi bukan lisan itu apa?

---------------

Sila ambil perhatian.

1. Buka entri rekod kumpulan dan kehadiran bagi mengetahui kumpulan anda untuk kehadiran kuliah.

2. Buka entri kumpulan tugasan dan prosedur menghantar tugasan.

3. Buka blog masing-masing untuk tugasan.a. http://sosiolinguistik.blogspot.com/ untuk kuliah

b. http://sosiolinguistiktugasan1.blogspot.com/ untuk tugasan kumpulan 1.

c. http://sosiolinguistiktugasan2.blogspot.com/ untuk tugasan kumpulan 2.

d. http://sosiolinguistiktugasan3.blogspot.com/ untuk tugasan kumpulan 3.

2 comments:

yana said...

salam prof..
blog ini sangat bermakna...
pada sem 3,sy ada subjed ''komunikasi''
sy diberi tugasan hampir sama dengan tajuk ''komunikasi bukan lisan''
tapi tugasan itu dah siap dan dihantar sebelum saya jumpa blog ini...
apa pun..tima kasih prof..

ana syamimie said...

salam..prof ,buku apa ya yang digunakan untuk membuat rujukan bagi komunikasi bukan lisan ni? sy mendapat tugasan mengenai aspek bahasa tanpa ucapan dalam erti kata lain komunikasi bukan lisan...